Inilah Penyakit Asma dan Penyebabnya

Inilah Penyakit Asma dan Penyebabnya

Asma adalah sindrom klinis kompleks peradangan saluran napas kronis yang ditandai dengan obstruksi jalan napas berulang, reversibel.

Peradangan saluran napas juga menyebabkan hiperaktivitas saluran napas, yang menyebabkan saluran udara menjadi sempit sebagai respons terhadap berbagai rangsangan.

Asma adalah kondisi kronis umum, yang mempengaruhi sekitar 8% -10% orang Amerika, atau sekitar 23 juta orang Amerika pada 2008. Asma tetap menjadi penyebab utama kehilangan hari kerja. Ini bertanggung jawab untuk 1,5 juta kunjungan departemen darurat setiap tahun dan hingga 500.000 rawat inap. Lebih dari 3.300 orang Amerika meninggal setiap tahun karena asma.

Definisi Asma

Selain itu, seperti halnya dengan kondisi alergi lainnya, seperti eksim (dermatitis atopik), demam kering (alergi rinitis), dan alergi makanan, prevalensi asma tampaknya meningkat.




Asma vs COPD

Asma ditandai dengan penyempitan saluran napas reversibel, sedangkan COPD (chronic obstructive pulmonary disease / penyakit paru obstruktif kronik) biasanya memiliki penyempitan jalan napas tetap. Beberapa gejala COPD mirip dengan asma, termasuk mengi, sesak napas, dan batuk. Batuk pada COPD dapat menjadi lebih produktif dari lendir daripada asma, dan pasien dengan COPD berat mungkin memerlukan suplementasi oksigen.

COPD sangat sering disebabkan oleh paparan asap rokok, baik secara langsung maupun bekas, meskipun asma berat dapat berevolusi menjadi COPD dari waktu ke waktu. Obat yang digunakan untuk mengobati COPD termasuk kortikosteroid inhalasi, bronkodilator, kombinasi kortikosteroid / bronkodilator inhalasi, antagonis muskarinik jangka panjang, dan steroid oral.

Ada sindrom baru yang disebut sindrom asma / COPD tumpang tindih yang menampilkan karakteristik asma dan COPD. Ini adalah bidang kedokteran yang perlu dipelajari lebih lanjut.



Resiko dan penyebab asma

Asma hasil dari interaksi kompleks antara susunan genetik diwariskan individu dan interaksi mereka dengan lingkungan.

Faktor-faktor yang menyebabkan individu yang memiliki predisposisi genetik menjadi asma kurang dipahami. Berikut ini adalah faktor risiko untuk asma:


  • Riwayat keluarga kondisi alergi
  • Sejarah pribadi demam (rinitis alergi)
  • Penyakit pernapasan virus, seperti virus pernapasan syncytial (RSV), selama masa anak-anak
  • Paparan asap rokok
  • Kegemukan
  • Status sosial ekonomi rendah


Jenis asma yang berbeda

Banyak pemicu potensial asma secara luas menjelaskan berbagai cara di mana asma dapat hadir. Dalam kebanyakan kasus, penyakit ini dimulai pada anak usia dini dari 2-6 tahun.

Dalam kelompok usia ini, penyebab asma sering dikaitkan dengan paparan alergen, seperti tungau debu, asap tembakau, dan infeksi saluran pernapasan.

Pada anak-anak yang sangat muda, kurang dari 2 tahun, asma dapat sulit didiagnosis dengan pasti. Desah di usia ini sering mengikuti infeksi virus dan mungkin hilang kemudian, tanpa pernah mengarah ke asma. Asma, bagaimanapun, dapat berkembang lagi di masa dewasa.

Asma onset dewasa lebih sering terjadi pada wanita, sebagian besar setengah baya, dan sering mengikuti infeksi saluran pernafasan. Pemicu dalam kelompok ini biasanya bersifat non alergi.


Jenis: asma alergi (ekstrinsik) dan nonalergi (intrinsik)

Dokter Anda mungkin merujuk ke asma sebagai "ekstrinsik" atau "intrinsik." Pemahaman yang lebih baik tentang sifat asma dapat membantu menjelaskan perbedaan di antara mereka.

Asma ekstrinsik, atau alergi, lebih umum dan biasanya berkembang di masa kanak-kanak. Sekitar 70% -80% anak-anak dengan asma juga telah mendokumentasikan alergi. Biasanya, ada riwayat keluarga alergi.

Selain itu, kondisi alergi lainnya, seperti alergi hidung atau eksim, juga sering terjadi. Asma alergi sering masuk ke remisi pada awal masa dewasa. Namun, dalam banyak kasus, asma muncul kembali kemudian.

Asma intrinsik mewakili sejumlah kecil semua kasus. Biasanya berkembang setelah usia 30 dan biasanya tidak terkait dengan alergi.

Wanita lebih sering terkena dan banyak kasus tampaknya mengikuti infeksi saluran pernafasan. Obesitas juga tampaknya menjadi faktor risiko untuk asma jenis ini. Asma intrinsik bisa sulit diobati dan gejalanya sering kronis dan sepanjang tahun.


Apa saja gejala dan tanda asma?

Tanda-tanda klasik dan gejala asma adalah sesak napas, batuk (sering lebih buruk di malam hari), dan mengi (suara bernada tinggi yang dihasilkan oleh aliran udara yang bergejolak melalui saluran udara yang sempit, biasanya dengan pernafasan).

Banyak pasien juga melaporkan sesak dada. Penting untuk dicatat bahwa gejala ini bersifat episodik, dan individu dengan asma dapat berlangsung lama tanpa gejala.

Pemicu umum untuk gejala asma termasuk paparan alergen (hewan peliharaan, tungau debu, kecoa, jamur, dan serbuk sari), olahraga, dan infeksi virus. Penggunaan tembakau atau paparan asap rokok mempersulit pengelolaan asma.

Banyak gejala dan tanda-tanda asma tidak spesifik dan dapat dilihat dalam kondisi lain juga. Gejala yang mungkin menunjukkan kondisi selain asma termasuk onset gejala baru pada usia yang lebih tua, adanya gejala terkait (seperti ketidaknyamanan di dada, pusing, palpitasi, dan kelelahan), dan kurangnya respon terhadap obat yang tepat untuk asma.

Pemeriksaan fisik pada asma sering benar-benar normal. Kadang-kadang, mengi hadir. Pada eksaserbasi asma, laju pernapasan meningkat, denyut jantung meningkat, dan kerja respirasi meningkat. Individu sering membutuhkan otot-otot aksesori untuk bernapas, dan suara nafas dapat berkurang.

Penting untuk dicatat bahwa tingkat oksigen darah biasanya tetap cukup normal bahkan di tengah-tengah eksaserbasi asma yang signifikan. Oleh karena itu, kadar oksigen darah yang rendah berkaitan dengan kegagalan pernafasan yang akan datang.



Bagaimana cara diagnosis asma?

Diagnosis asma dimulai dengan riwayat yang terperinci dan pemeriksaan fisik. Penyedia perawatan primer sudah akrab dengan diagnosis asma, tetapi spesialis seperti alergi atau pulmonologists mungkin terlibat.

Riwayat yang khas adalah seorang individu dengan riwayat keluarga kondisi alergi atau riwayat pribadi rinitis alergi yang mengalami batuk, mengi, dan kesulitan bernapas, terutama dengan olahraga atau pada malam hari. Mungkin juga ada kecenderungan terhadap bronkitis atau infeksi saluran pernafasan. Selain sejarah yang khas, peningkatan dengan uji coba obat yang tepat sangat sugestif asma.

Selain sejarah dan ujian, berikut ini adalah prosedur diagnostik yang dapat digunakan untuk membantu diagnosis asma:


  • Tes fungsi paru-paru dengan spirometri: Tes ini mengukur fungsi paru-paru saat pasien bernafas ke dalam tabung. Jika fungsi paru meningkat secara signifikan setelah pemberian bronchodilator, seperti albuterol, ini pada dasarnya menegaskan diagnosis asma. Penting untuk dicatat, bagaimanapun, bahwa tes fungsi paru-paru normal tidak mengesampingkan kemungkinan asma.

  • Pengukuran oksida nitrat dihembuskan (FeNO): Ini dapat dilakukan dengan manuver pernapasan cepat dan relatif sederhana, mirip dengan spirometri. Peningkatan kadar oksida nitrat yang dihirup menunjukkan adanya peradangan "alergi" yang terlihat pada kondisi seperti asma.

  • Tes kulit untuk aeroalergen umum: Adanya kepekaan terhadap alergi lingkungan meningkatkan kemungkinan asma. Dari catatan, pengujian kulit umumnya lebih bermanfaat daripada pekerjaan darah (tes in vitro) untuk alergi lingkungan. Pengujian untuk alergi makanan tidak diindikasikan dalam diagnosis asma.

  • Tes potensial lainnya tetapi kurang umum digunakan termasuk pengujian provokasi seperti tantangan methacholine, yang menguji hiperresponsif jalan nafas. Hyperresponsiveness adalah kecenderungan tabung pernapasan untuk menyempit atau menyempit sebagai respons terhadap iritasi. Tantangan metakolin negatif membuat asma jauh lebih kecil kemungkinannya. Spesialis kadang-kadang juga mengukur sputum eosinofil, penanda lain untuk peradangan "alergi" yang terlihat pada asma. Pencitraan dada dapat menunjukkan hiperinflasi, tetapi sering normal pada asma. Tes untuk mengesampingkan kondisi lain, seperti tes jantung, mungkin juga diindikasikan dalam kasus-kasus tertentu.

  • Tes darah kadang-kadang dapat membantu membedakan antara berbagai jenis asma. Tes darah yang bermanfaat termasuk memeriksa tingkat antibodi alergi (IgE) atau sel darah putih khusus yang disebut eosinofil, yang sering dikaitkan dengan asma alergi atau ekstrinsik.