Penyakit Ginjal Polycystic

Penyakit Ginjal Polycystic

Penyakit ginjal polikistik atau Polycystic kidney disease (PKD) adalah gangguan ginjal di mana kelompok kista berkembang terutama dalam ginjal. Kista adalah kantung bulat non-kanker yang mengandung air seperti cairan.


Penyakit ginjal polikistik tidak terbatas pada ginjal, meskipun ginjal biasanya adalah organ yang paling parah terkena dampaknya.

Penyakit ini dapat menyebabkan kista untuk mengembangkan dalam hati Anda dan di tempat lain dalam tubuh Anda.


Sebuah komplikasi umum dari penyakit ginjal polikistik adalah tekanan darah tinggi. Gagal ginjal merupakan masalah umum untuk orang dengan penyakit ginjal polikistik.

Penyakit ginjal polikistik sangat bervariasi dalam status keparahannya, dan beberapa komplikasi yang dapat dicegah. Perubahan gaya hidup dan perawatan medis dapat membantu mengurangi kerusakan ginjal Anda dari komplikasi, seperti tekanan darah tinggi.



Gejala Penyakit Ginjal Polycystic

Yang termasuk menjadi gejala penyakit ginjal polycystic mungkin termasuk:
  • Tekanan darah tinggi
  • Belakang atau samping nyeri
  • Sakit kepala
  • Peningkatan ukuran perut
  • Adanya darah dalam urin
  • Sering buang air kecil
  • Batu ginjal
  • Gagal ginjal
  • Saluran kemih atau infeksi ginjal


Ini tidak biasa bagi orang untuk memiliki penyakit ginjal polikistik selama bertahun-tahun tanpa mengembangkan tanda-tanda atau gejala dan tanpa mengetahui bahwa mereka memiliki penyakit.

Jika Anda memiliki beberapa tanda-tanda dan gejala dari penyakit ginjal polikistik, yang meliputi tekanan darah tinggi, peningkatan ukuran perut Anda, darah dalam urin nyeri, belakang atau samping Anda, atau batu ginjal, dokter Anda untuk menentukan apa yang mungkin akan menyebabkan penyakit itu.


Penyebab Penyakit Ginjal Polycystic

Kista non-kanker (jinak) yaitu kantung yang berisi air seperti cairan. Mereka bervariasi dalam ukuran dan karena dapat menumpuk lebih banyak cairan menjadikan tumbuh sangat besar.

Biasanya, berat ginjal kurang dari sepertiga dari satu pon (sekitar 3/4 kilogram), sementara ginjal mengandung kista dan dapat mempunyai berat 20 sampai 30 pon (9,1-13,6 kilogram).


Gen abnormal menyebabkan penyakit ginjal polikistik, dan cacat genetik berarti penyakit berjalan dalam keluarga. Jarang, mutasi genetik bisa menjadi penyebab penyakit ginjal polikistik. Ada dua jenis penyakit ginjal polikistik, yang disebabkan oleh kekurangan genetik yang berbeda yaitu :


  • Autosomal dominant polycystic kidney disease (ADPKD).
Tanda dan gejala ADPKD sering berkembang antara usia 30 dan 40. Di masa lalu, jenis ini disebut penyakit ginjal polikistik dewasa, tetapi anak-anak dapat mengembangkan gangguan tersebut.

Hanya satu orang tua perlu memiliki penyakit dalam rangka untuk menyampaikan kepada anak-anak. Jika salah satu orang tua telah menderita ADPKD, setiap anak memiliki kesempatan 50 persen mendapatkan penyakit tersebut

  • Autosomal recessive polycystic kidney disease (ARPKD).
Tipe ini jauh lebih umum daripada yang ADPKD. Tanda-tanda dan gejala sering muncul segera setelah lahir. Kadang-kadang, gejala tidak muncul sampai kemudian di masa kanak-kanak atau masa remaja.

Kedua orang tua harus memiliki gen abnormal untuk menyampaikan bentuk penyakit. Jika kedua orang tua membawa gen untuk gangguan ini, setiap anak memiliki kesempatan 25 persen untuk mendapatkan penyakit ini.


Para peneliti telah mengidentifikasi dua gen yang terkait dengan ADPKD dan satu terkait dengan ARPKD. Dalam beberapa kasus, orang dengan ADPKD tidak memiliki riwayat keluarga yang diketahui dari penyakit.


Namun, ada kemungkinan bahwa seseorang dalam keluarga orang yang terkena sebenarnya memang memiliki penyakit, tetapi tidak menunjukkan tanda-tanda atau gejala-gejala sebelum meninggal dari penyebab lain. Dalam persentase yang lebih kecil dari kasus-kasus di mana tidak ada riwayat keluarga yang terlihat, hasil ADPKD dari mutasi gen spontan.


Komplikasi Penyakit Ginjal Polycystic

Ada banyak komplikasi yang berhubungan dengan penyakit ginjal polikistik, termasuk:


Tekanan darah tinggi. Tekanan darah tinggi merupakan komplikasi umum dari penyakit ginjal polikistik. Jika tidak diobati, tekanan darah tinggi dapat menyebabkan kerusakan lebih lanjut ke ginjal dan meningkatkan risiko penyakit jantung dan stroke.


Hilangnya fungsi ginjal. Hilangnya progresif fungsi ginjal adalah salah satu komplikasi yang paling serius dari penyakit ginjal polikistik.

Hampir setengah dari mereka yang menderita penyakit gagal ginjal memiliki pada usia 60. Jika Anda memiliki tekanan darah tinggi atau darah atau protein dalam urin Anda, Anda memiliki risiko lebih besar dari gagal ginjal.

Penyakit ginjal polikistik menyebabkan ginjal secara bertahap kehilangan kemampuan mereka untuk menghilangkan limbah dari darah dan menjaga keseimbangan tubuh cairan dalam tubuh dan bahan kimia.

Sebagai kista membesar, mereka menghasilkan tekanan dan mempromosikan jaringan parut di daerah normal yang tidak terpengaruh dari ginjal.

Ini hasil efek dalam tekanan darah tinggi dan mengganggu kemampuan ginjal untuk menjaga limbah dari bangunan ke tingkat beracun, suatu kondisi yang disebut uremia

Saat penyakit bertambah parah, stadium akhir ginjal dapat menyebabkan kegagalan pada fungsi ginjal. Ketika stadium akhir gagal ginjal terjadi, Anda akan membutuhkan dialisis ginjal yang sedang berlangsung atau transplantasi untuk memperpanjang hidup Anda.


Komplikasi Kehamilan. Kehamilan adalah sukses bagi kebanyakan wanita dengan penyakit ginjal polikistik. Dalam beberapa kasus, bagaimanapun wanita mungkin mengembangkan gangguan yang mengancam jiwa yang disebut preeklamsia. Mereka yang paling berisiko adalah perempuan yang memiliki tekanan darah tinggi sebelum mereka hamil.


Pertumbuhan kista di hati. Kemungkinan mengembangkan kista hati untuk seseorang dengan penyakit ginjal polikistik meningkat dengan usia. Sementara kedua pria dan wanita mengalami kista, perempuan sering mengalami kista lebih besar. Pertumbuhan kista dapat dibantu oleh hormon wanita.


Pengembangan suatu aneurisma di otak. Pembesaran lokal dari suatu arteri di otak Anda dapat menyebabkan perdarahan (hemorrhage) jika pecah. Orang dengan penyakit ginjal polikistik memiliki resiko lebih tinggi dari aneurisma, terutama yang lebih muda dari usia 50. Risiko lebih tinggi jika Anda memiliki riwayat keluarga yang terkena aneurisma atau jika Anda memiliki tekanan darah tinggi yang tidak terkontrol.


Kelainan katup jantung. Sebanyak seperempat orang dewasa dengan penyakit ginjal polikistik mengembangkan prolaps katup mitral. Ketika ini terjadi, katup tidak lagi menutup dengan benar, yang memungkinkan darah bocor ke belakang.


Masalah Colon. Kelemahan dan kantong atau kantung di dinding usus (diverticulosis) dapat berkembang pada orang dengan penyakit ginjal polikistik.


Sakit kronis. Nyeri merupakan gejala yang umum untuk orang dengan penyakit ginjal polikistik. Hal ini sering terjadi di sisi atau belakang. Rasa sakit juga dapat dikaitkan dengan infeksi saluran kemih atau batu ginjal.