Artichoke : Sayuran Kaya Manfaat

Berisi tentang informasi kesehatan, kesehatan alternatif dan Herbal, kesehatan darah, kesehatan jantung, kesehatan kulit, kesehatan mata, kesehatan pencernaan, kesehatan ginjal, manfaat buah, sayuran yang berguna bagi kehidupan masyarakat

Artichoke : Sayuran Kaya Manfaat

Artichoke adalah salah satu sayuran yang populer pada musim dingin dan dimakan kuncup bunga dari wilayah Mediterania dikenal sejak zaman kuno untuk kualitas obat dan manfaat kesehatan yang terkandung di dalamnya.

Botanikal, itu milik dalam keluarga Asteraceae thistle, dalam genus; Cynara, nama ilmiah: Cyanara scolymus.

Globe artichoke tumbuh hingga 1,5-2 m, dengan melengkung, sangat lobed, daun hijau keperakan sekitar 0,5 m. Indah bunga merah muda berkembang di kepala yang besar dari tunas yang dapat dimakan. Tunas terdiri dari kompak diatur skala segitiga dalam mode whorl sekitar tengah "choke".


Fakta Gizi Sayur Artichoke

Artichoke secara umum berukuran sekitar 6-10 cm dan berat sekitar 150 g. Fuzzy, kuntum dewasa di tengah tunas merupakan yang "choke".

Ini biasanya dimakan oleh orang tua, bunga lebih besar.
Bagian dimakan tunas terutama terdiri dari berdaging bagian bawah bracts penutup (skala segitiga) dan basis, yang dikenal sebagai "jantung."

Cardoons (Cynara cardunculus) yang pucat sayuran berdaun, terkait erat dengan artichoke. Tidak seperti di artichoke mana kuncup bunga yang dimakan, yang berdaun-batang adalah bagian yang dapat dimakan di cardoons.
Beberapa kultivar artichoke tumbuh dan dikelompokkan berdasarkan ukuran, warna, dan tulang belakang.
  • Warna hijau, ukuran besar,
  • Warna hijau, ukuran sedang,
  • warna ungu, ukuran besar,
  • Warna ungu, ukuran sedang,
  • Berbagai Spine. 

Manfaat Kesehatan Dari Artichoke

Terdapat berbagai manfaat kesehatan yang terkandung dalam sayuran Artichoke ini, yaitu :
  • Sayuran rendah kalori dan lemak, namun itu adalah sumber yang kaya serat makanan. Ini memberikan 5,4 g per 100 g, sekitar 14 % serat RDA. Diet serat membantu mengontrol kondisi sembelit, menurunkan buruk atau " LDL " kadar kolesterol dengan mengikat dalam usus dan membantu mencegah risiko kanker usus dengan mencegah senyawa beracun dalam makanan dari penyerapan. 

  • Artichoke berisi prinsip-prinsip pahit, cynarin dan seskuiterpen lakton. Studi ilmiah menunjukkan bahwa senyawa ini menghambat sintesis kolesterol dan meningkatkan ekskresi dalam empedu dan dengan demikian , memiliki pengurangan kolesterol keseluruhan dalam darah . 

  • Artichoke segar merupakan sumber yang sangat baik asam folat vitamin, menyediakan sekitar 68 mg per 100 g ( 17 % dari yang dianjurkan per hari ). Asam folat bertindak sebagai co -faktor untuk enzim yang terlibat dalam sintesis DNA. Penelitian ilmiah telah membuktikan bahwa tingkat memadai folat dalam diet selama periode pra - konsepsi, dan selama awal kehamilan, membantu mencegah cacat tabung saraf pada bayi yang baru lahir. 

  • Bola segar juga mengandung jumlah yang baik dari anti oksidan, vitamin - C ( Menyediakan sekitar 20 % dari tingkat yang direkomendasikan per 100 g ). Mengkonsumsi makanan kaya vitamin C membantu tubuh mengembangkan resistensi terhadap agen infeksi dan virus berbahaya, radikal bebas pro-inflamasi dari tubuh. 

  • Salah satu sumber sayuran untuk vitamin K, menyediakan sekitar 12 % dari DRI. Vitamin K memiliki peran potensial kesehatan tulang dengan mempromosikan osteotrophic ( pembentukan tulang ) aktivitas. Kadar vitamin - K yang memadai dalam membantu diet membatasi kerusakan saraf di otak, dengan demikian telah membentuk peran dalam pengobatan pasien yang menderita penyakit Alzheimer

  • Sumber antioksidan yang baik juga seperti silymarin, asam caffeic, dan asam ferulic, yang membantu tubuh melindungi dari berbahaya agen radikal bebas. Kekuatan antioksidan total ( ORAC ) artichoke (globe atau Perancis) 6552 umol TE/100 g. 

  • Hal ini juga kaya dalam kelompok vitamin B-kompleks seperti niacin, vitamin B - 6 (pyridoxine), thiamin, dan asam pantotenat yang penting untuk fungsi metabolisme optimal seluler . 

  • Selanjutnya , artichoke sumber yang kaya mineral seperti tembaga, kalsium, kalium , besi, mangan dan fosfor. Kalium merupakan komponen penting dari sel dan cairan tubuh yang membantu mengontrol detak jantung dan tekanan darah dengan melawan efek natrium. Mangan digunakan oleh tubuh sebagai co-faktor untuk enzim antioksidan, superoksida dismutase. Tembaga diperlukan dalam produksi sel darah merah. Besi diperlukan untuk pembentukan sel darah merah. 

  • Selain itu, mengandung sejumlah kecil antioksidan senyawa flavonoid seperti karoten-beta, lutein, dan zea - xanthin.

1 comments

Post a Comment